Minggu, 16 Juni 2013

Pengalaman Naik Kapal Laut



Oke, bagiku ini pengalaman seru sekaligus lucu haha. Lucunya apa? 
Waktu itu, aku naik kapal dari Gorontalo menuju Makassar (dari ujung atas pulau Sulawesi ke ujung bawah pulau Sulawesi). Lama perjalanan sekitar 3 hari. Saat pertama kali liat kapalnya..."Aje gileeee gede banget!!". Hmm..sayangnya emang ga ada potonya. Jaman dulu aku belon punya camdig or camera hengpong, cuma punya tustel yang musti beli pelmnya dulu #hadeeeeehhh.

Nah, cukup terseponi oleh penampakan kapalnya.
Aku ngeliat ada 2 tangga buat naik ke kapalnya *tingginya bukan maen dah*. Udah gitu, ntu tangga kayaknya bakal patah deh! wong yang naek tu ribuan orang+desek-desekan. OMG. Aku cuma berdoa aja mudah-mudahan tu tangga gak kena osteoporosis akut. Amin.
Cukup perlu perjuangan untuk naek ke kapal. Kalo udah berhasil, bersyukurlah anda jika selamat sampai masuk kapal. jangan ditanya deh penampakan dalemnya kayak apa....wuiiihhhhh..ada bagian yang kayak hotel bintang kejora, ada juga bagian yang kayak pasar ikan, bahkan ada juga yang kayak tempat pengungsian. Mengenaskan.

Secara legal sih kalo misal dapet tiket, ya dapet kamar. Ada kamar kelas 1 ampe kelas 3 *kalo gak salah*. Tapi sangat tidak mungkin untuk menampung ribuan orang karena kamarnya juga terbatas. Otomatis romantis bakal ada yang namanya kelas ekonomi. Mau tau tidurnya dimana? NGAMPAR CUY!! gelar tiker, tidur deh. So, kayak tempat pengungsian kan.

Oke, gak semuanya ngampar siiih. Untuk kelas ekonomi, disediakan 1 atau 2 dek (dek=istilah bagian untuk kapal), di sana disediain kasur berjejer, persis pasar ikan. Nah, buat yang gak kebagian, silakan cari tempat paling enak buat gelar tiker. Jangan kaget juga kalo ada yang gelar tiker di teras kapal beratapkan langit.

Aku yang baru pertama kali naik kapal ini benar-benar terlihat ndeso. Oke, aku emang gak sendiri kok. Rombongan gitu deh. Nah, aku mulai melakukan petualangan dadakan nih, ngelilingin kapal dari dek paling bawah sampai dek paling atas. MANTEP CUY!! Ada yang menarik perhatianku. Saat menyusuri dek paling bawah, anda bisa merasakan sensasi naek kapal selem solanya bisa liat pemandangan laut dari jendela. Cihuy kan? Maklum karena dek paling bawah itu benar-benar hampir di dasar kapal!

Oh, sungguh indahnya lautan ciptaan Tuhan. Aku bisa melihat ikan-ikan layang yang lompat-lompat. Melihat birunya lautan di tengah cuaca yang begitu cerah *jangan sampai badai donk*. 


Mungkin itu dulu tips2 sesat yang kubuat berdasarkan pengalaman pribadi #cihuy.


Pernah suatu ketika, saat kapal sudah merapat di pelabuhan dan aku diminta untuk menjaga barang di kapal. Taukah apa yang terjadi?

Tiba-tiba tu kapal udah bunyi TEEEEEEEEEEEETTTTT, waktunya kembali berlayar. Aku masih di dalam kapal. AAAAAAARRRGGHHH TUNGGUUUUU ANE MASIH DI DALEM WOOOYYY!!! Okeh, jangan ampe aku jadi TKW dadakan deh gara-gara nyangkut di kapal. Cerita punya cerita, alsan kapal itu cuma merapat sebentar karena sering terjadi kerusuhan atau perkelahian. Entah siapa berkelahi dengan siapa, emang gue pikirin. Untung aku selamat dalam insiden nyaris tertinggal di kapal. Fiuh.

Naik kapal laut emang penuh dengan perjuangan dan pengorbanan. Begitu menguras tenaga dan pikiran. Musti sabar karena waktu habis di jalan. Musti sabar juga kalo desak-desakan. Tentunya gak seenak naik pesawat. Sekian pengalaman gila dari Ca Ya ^____^



Nah, ada beberapa hal yang unik beserta tips jikalau anda pernah atau mau naek kapal laut.
1. Kalo misal anda beli tiket ekonomi atau emang gak kebagian tiket berkelas, carilah tempat gelar tiker yang benar-benar aman, jangan terlalu ramai juga apalagi kalau anda bawa barang-barang berharga, ex:emas batangan,berlian,intan,mobil,motor #gendeng. Kalo mau ya coba cari tempat deket ama ruangan nahkoda hihi soalnya bener-bener nyaman :D

2. Bagi umat muslim, arah kiblat suka berubah-ubah, tergantung arah kapal jadi sebelum shalat, tanyain dulu arah kiblat karena bisa saja kapal sudah berbelok :D

3. Jikalau ada sirine atau semacam alarm yang tiba-tiba berbunyi, JANGAN PANIK!! karena bisa saja itu bukan peringatan kapal mau tenggelam atau nabrak gunung es, tapi semacam latihan penyelamatan oleh awak kapal. Pernah suatu ketika, ada seorang kakek yang tau-tau nyebur ke laut gara-gara denger alarm nguing-nguing, padahal itu cuma latihan. Memang sebaiknya pihak awak kapalnya ngasi tau dulu ke penumpang kalau mau ada latihan penyelamatan, biar gak pada panik.
 
4. Kalo bisa, kemana-mana bawa tiket karena sewaktu-waktu suka ada pemeriksaan tiket dadakan. Jika waktu pemeriksaan tiket tiba, semua akses/pintu menuju ke ruangan manapun akan tertutup secara otomatis! Tikus pun kga bisa kabur kayaknya. Kebetulan aku berpengalaman terjebak di dapur bersama kawan saat pemeriksaan tiket. Beruntung gak ditangkep satpol PP #loh?
 
 - www.gunadarma.ac.id
- www.studentsite.gunadarma.ac.id
- www.baak.gunadarma.ac.id

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar